Intermezzo: Bestfriend, is Her, Remains Forever

Kamu punya sahabat? Kalau kamu wanita sih wajib punya sahabat. Kenapa? Karena kamu wanita. Dan wanita punya sahabat. Sebelumnya saya mau kasih definisi sahabat dulu versi saya. Menurut saya sahabat itu adalah:

orang yang kamu bayangin ketika kamu memiliki suatu kegiatan riskan yang harus dilakukan berdua
orang pertama yang muncul di pikiran kamu ketika kamu patah hati
orang yang bisa bikin kamu ngeluarin sisi ter-geje kamu
orang yang bisa bikin kamu pengen putusin cowok kamu ngedadak karena dia juga putus ama cowoknya
orang yang tertawa bareng kamu atas suatu hal yang orang lain pasti anggap nggak banget
orang yang keluarganya kamu sayangi juga
orang yang mungkin sering bikin kamu kesel dan ngeluarin sisi ketus kamu tapi masih jadi orang yang bikin kamu ikut pusing ketika dia kesusahan

Punya? Bisa dalam bentuk apa -apa atau siapa?- saja, mama kamu, papa kamu, adik atau kaka kamu, pacar kamu, orang yang kamu temui di dunia maya, teman sekelas kamu, atau orang yang kamu kenal sejak smp karena satu kelas, terus satu sma terus satu universitas eh sefakultas, terus satu kostan, terus satu geng gong. Saya punya. Satu biji. Sebut saja namanya X yah, dan nama saya Ipey.

Masa smp, pas belum kenal-kenal banget tapi terpaksa sebangku sementara karena satu kelompok.

X       :    Pey

Saya  :    Apa?

X      :     Ini

Saya :    Apaan?

X      :    Aah nggaak

Saya  :   Ih ada apa?

X      :    Kamu gak boleh ngasih respon kaya gitu.

Saya :    Hah?

X     :    Jangan ngotot tanya apa berkali-kali. Nanti kamu terjebak harus dengerin cerita yang panjang lebar.

Saya (dalam ati): Wah, agak geje ni anak -_-

Dan beberapa lama -tidak lama- kemudian, saya udah satu geng ama dia dong.


Masih masa smp, pas lagi musim akademi fantasi indosiar 2, pas hp masih jadi barang mewah dan kamu baru ngerasain euforia bisa smsan ama orang.

X      :   Pey, kayanya si Ubit homo dan dia sekarang jadi terobsesi ama aku.

Saya :   Oh iya.

Saya  :  si Ubit udah aku sms.

"Ubiet, ini Adi adiknya Miki. Si Miki berangkat ke Jepang kemarin ada urusan kerjaan, skrg hp-nya mamah yang pegang." Itu pas saya kelas 1 smp.

Nah, Si Ubit, terakhir sms pas saya udah kuliah, dia tanya, "si Miki udah balik dari Jepang belum?" Iya, setelah 7 tahun berlalupun, si Ubit masih inget sama Adi dan Miki. :D


Masa kuliah, di angkot, duduk berdua di bangku depan deket supir.

X     :   Pey, aku riweuh kaya gini cuma ama kamu doang. Aku pernah cerita sesuatu ama seseorang, aku malah dibilang suka nyeritain hal-hal yang gak penting.

Saya :   Kamu cerita apa?

X     :   Kasih cerita penguin yang setia.

Saya : Aku juga ampe sekarang dibilang geje ama kelompok baru aku.

X     :  Gara-gara?

Saya : Aku kirim mereka puisi jorok.



Masa SMA, di depan ruang kelas si X

Saya   :  Aku putus ama si beruang.

X       :  Hah? Kenapa?

Saya  :  Gak tau, tiba-tiba pengen.

X      :  Gara-gara aku putus ama si D?

Saya  : .................
           (mungkin juga -baru kepikiran-)



Masa kuliah pas kostan kami terpisah jarak 15 menit jalan kaki, jam 9.30 malam, via sms.

X      :  Pey, aku laper bgt pengen nasi ama ayam goreng.

Saya  :  Tinggal beli atuh, deket kostan kamu.

X      :   Pengen ama kamu.

Saya  :   Aku mah kenyang.

X      :  Laper banget.

Saya  :  Ngantuk bgt, mau tidur. -padahal males ama kesel mesti jalan 15 menit malem-malem cuma buat nemenin makan-

X      :  Yaudh, selamat tidur.

Saya  :  Yaudah aku kesana. -ngebayangin dia kelaperan-


Masa kuliah, pas lagi jalan jam 11 malem pulang wi-fi-an di kampus.

X      :  Sepi yah. Gimana kalau kapan-kapan kita sembunyi di semak-semak sambil dandan kaya hantu buat nakutin orang lewat.

Saya : (bersemangat) Iya hayu. Aku pake baju putih naek pohon, kamu sembunyi di got terus muncul tiba-tiba pas ada orang lewat.

X     : (yang mentang-mentang udah lulus duluan) Nanti kalau ketauan satpam terus dilaporin pak rektor kamu gak bisa lulus dari sini. Hihi..

Saya   :  Dan gelar S. Pd kamu dicopot.

Dan kami serius mau realisasiin ini.


Masa kuliah pulang beli makan buat buka puasa.

X      :  Pey, kita bikin bahasa isyarat yuk buat geng kita. nih yah gundal-gandel sama dengan masih jomblo

Saya : Aku gundal-gandel.

X      : Kobal - kabol sama dengan sudah janda.

Saya : Naha sih norak semua bahasa isyaratnya? Makenya aja bikin malu sendiri.

X      :  Hahah... Emang.

Konyol yah dia? Nggak, Dia Cum Laude. Tapi iya sih konyol. Tapi dia salah satu lulusan terbaik seangkatan jurusannya dia. Si Nono. Dan dia baik yah aku kasih tau, kalau penggalan percakapan di atas belum menggambarkan demikian. Dia suka berbaik hari nganter aku kemana-mana pakai motornya dia. Dia juga kreatif, dia yang ngasih ide buat bikin blog ini. Hmm... Dan cantik dan menarik dan unik dan berkarakter. Korban harkos-nya banyak. Dia juga dewasa kadang, kalau bipolar disorder saya lagi kumat -ini bipolar disorder saya lebay2in- dia bisa bikin saya tenang, tapi dia kekanakan juga, ngebangkitin sisi menyenangkan hidup ini.

Saya buka-buka catetan lama dan nemu tulisan ini:
They are laughing, but I bet they aren't happy enough, they are laughing at each other. We were laughing together.
They are sharing things, but I bet they get bored, one's sharing stories, one's sharing a faked smile. We were both sharing boring stories, and yet we never faking smile.

Saya iseng nulis itu pas di perpus lagi ngerjain skripsi sendirian terus liat orang-orang ngobrol ama temennya. Entahlah, I think, no one is happier than me having her as my bestfriend.

Tau gak sih, kalau kamu punya orang yang bisa buat kamu jadi diri kamu sendiri dan buat kamu ngerasa cocok dengannya tanpa kamu ngerasa capek nyocokin ama dia, kalau kamu bayangin mungkin kamu bakal ikut mati juga beberapa saat setelah dia mati karena terlalu sedih, kalau kamu gak khawatir ngebayangin andai dia membicarakan kejelekan kamu dibelakangmu karena kamu percaya tidak ada unsur kebencian dibaliknya, then keep her well.

Dia gak suka foto ini :D
loading...
loading...

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »