Gejala Usus Buntu

Usus buntu merupakan usus yang tidak memiliki saluran dengan panjang hanya 10 cm terletak dekat usus besar. Usus buntu ini sering kali dikira tidak terlalu penting sehingga jika dibuang pun mungkin tidak akan memberikan dampak yang fatal. Namun walaupun begitu, usus buntu ini ternyata memiliki  peran membantu sistem kekebalan tubuh.

sumber foto: http://honeybeebiz.files.wordpress.com

Ada penyakit yang sangat umum berkaitan dengan usus buntu ini, yaitu sakit usus buntu atau juga biasa disebut apendisitis. Banyak orang yang mengira bahwa sakit usus buntu merupakan keadaan dimana usus tersumbat sehingga menjadi jalan buntu. Namun sebenarnya bukan demikian. Sakit usus buntu ini merupakan keadaan dimana usus buntu atau bisa disebut apendix mengalami peradangan, infeksi atau bahkan pecah yang bisa dikarenakan berbagai hal, bukan hanya penyumbatan oleh sisa makanan, bisa juga dikarenakan makanan yang terlalu keras dan melukai si usus buntu.
Sakit usus buntu ini bisa terasa sangat menyakitkan bagi penderita, sehingga bukan hanya menghambat aktivitas harian, juga bisa membuat kamu kesakitan. Jika dibiarkan, bisa fatal, berakhir pada pecahnya usus buntu. Kenali gejala sejak dini agar mendapatkan penanganan yang tepat. Berikut gejala usus buntu:

1.    Perut sakit
Usus buntu terletak di perut bagian bawah kanan, sehingga infeksi usus buntu menyebabkan nyeri di perut bagian kanan bawah. Nyeri perut ini tak kunjung mereda, bahkan semakin hari semakin menjadi.
Adapun gejala awal bisa juga terjadi ngilu di ulu hati seperti gejala sakit maag, dikarenakan saraf usus buntu sama dengan saraf maag. Nah baru setelah agak parah, sakit berpindah ke perut kanan bawah. Jika sudah lebih parah lagi, sakitnya bisa sampai ke telapak kaki.

2.    Mual
Gejala lainnya adalah mual, bahkan disertai muntah. Sekilas bisa saja tampak seperti gejala sakit biasa lainnya, namun mual pada penderita sakit usus buntu tidak akan reda. Jika mual dalam waktu lebih dari 12 jam, maka kamu harus waspada.

4.    Diare
Beberapa orang mengalami diare yang menyertai sakit perut yang sangat. Kotoran yang dikeluarkan juga tidak tampak biasa. Biasanya kotoran berlendir.

5.    Demam
Penderita sakit usus buntu akan mengalami demam yang akan semakin tinggi jika sakit semakin parah.

6.    Kembung
Sakit usus buntu menyebabkan penderita kembung karena produksi gas perut bertambah. Jika kamu mengalami kembung yang disertai sakit perut bagian kanan bawah, kamu perlu waspada.

Ayo jaga kesehatanmu sebelum kamu sakit dan susah diobati. Sakit usus buntu bisa dicegah dengan makan-makanan sehat dan buang air teratur.

loading...

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »