Bagaimana Cara Mengatasi Mual dan Muntah selama kehamilan?

Cara Mengatasi Mual dan Muntah selama kehamilan

Selama kehamilan, ketakutan yang banyak perempuan alami adalah mual. Intervensi diet dan gaya hidup bersama dengan terapi obat yang tepat dapat membantu wanita hamil memiliki kehidupan sehari-hari yang normal.

Mual saat hamil (terutama dalam 3 bulan pertama), hampir semua wanita alami saat hamil. Mual normal pada kehamilan berada di beberapa titik waktu seperti di pagi hari, saat lapar atau kenyang, dan saat muntah. Setelah 3 bulan hamil, muntah akan berhenti. Tapi mual dan muntah perlu dimediasi dengan pengobatan dan solusi lainnya bila: ibu hamil mual terus sepanjang kehamilan. 

Mual dan muntah (mual parah) berhubungan dengan penurunan berat badan, dehidrasi dan gangguan elektrolit, dan mungkin bisa berakibat dirawat di rumah sakit. Perlakuan awal mual dan muntah pada wanita hamil telah terbukti mengurangi keparahan gejala. Berikut ini adalah cara mengatasi mual dan muntah saat hamil.

Penyebab mual

Penyebab mual dan muntah pada kehamilan tidak jelas dan mungkin karena banyak faktor, yang mungkin berhubungan dengan perubahan hormon. Kenaikan hormon estrogen dan progesteron selama kehamilan dianggap sebagai faktor yang menyebabkan muntah pada ibu hamil. Selain itu, efek samping beberapa obat (suplemen vitamin, zat besi tinggi), kondisi wanita hamil (borok gastrointestinal), beberapa bau makanan menyebabkan ketidaknyamanan. Ini juga merupakan faktor yang menguntungkan yang menyebabkan mual dan muntah pada wanita hamil. 

Wanita hamil dapat diyakinkan bahwa mual dan muntah tidak akan mempengaruhi perkembangan janin. Namun, wanita hamil terus muntah dan mual selama berbulan-bulan, ini akan menyebabkan dehidrasi, kekurangan zat, dan mempengaruhi kesehatan serius dari ibu dan bayi. Pada saat ini, wanita membutuhkan intervensi spesialis untuk menghindari penurunan berat badan ibu dan kekurangan gizi pada janin. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati mual dan muntah pada wanita hamil yang diresepkan oleh spesialis tidak akan dikaitkan dengan peningkatan risiko malformasi kongenital, keguguran, kelahiran prematur atau kehamilan yang tidak diinginkan lainnya.

Obat mual selama kehamilan

Pyridoxine: Vitamin B6, dianggap sebagai pengobatan lini pertama dan dapat dikombinasikan dengan obat anti-emetik lainnya. Vitamin B6 hadir dalam tiga bentuk: piridoksal, piridoksin dan piridoksamin, yang masuk ke dalam tubuh menjadi piridoksal fosfat dan piridoksamin fosfat. 

Keduanya bertindak sebagai koenzim dalam metabolisme protein, glukosa dan lipid. Pyridoxine berpartisipasi dalam sintesis asam gamma-aminobutyric (GABA) pada sistem saraf pusat dan berpartisipasi dalam sintesis hemoglobulin. Pyridoxine cepat diserap melalui saluran pencernaan, kecuali untuk kasus sindrom malabsorpsi.

Magnesium: bekerja untuk menenangkan saraf, membantu mencegah mual pada wanita hamil. Kombinasi magnesium dan vitamin B6 meningkatkan efektivitas pengobatan muntah pada wanita hamil.

Antihistamin: Di masa lalu, karena informasi yang tidak mencukupi, resep antihistamin untuk mual dan muntah sangat konservatif, hanya terbatas pada beberapa doxylamine, meclizine, dimenhydrinate. Diphenylhydramine pada trimester pertama. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa antihistamin yang lebih tua dan baru tidak menyebabkan kelainan janin dan tidak berbahaya bagi bayi yang mendapat ASI. Ini memberi kesempatan lebih baik bagi wanita hamil untuk mengakses pengobatan untuk meringankan muntah.

Doxylamine dengan piridoksin: Tablet pelepasan lambat yang menggabungkan doxylamine 10mg dan pyridoxine 10mg untuk mual dan muntah selama kehamilan telah digunakan oleh banyak negara di dunia dan memiliki efek yang jelas.

Selain itu, muntah yang berkepanjangan dapat menyebabkan risiko defisiensi tiamin. Suplemen tiamin harian harus dipertimbangkan pada wanita hamil dengan mual.

Jahe (Zingiber officinale): ramuan yang bekerja melawan kejang gastrointestinal, sangat efektif dalam pengobatan muntah pada wanita hamil.

Apa yang harus dilakukan wanita hamil saat muntah?

Untuk muntah pada ibu hamil, selain pengobatan obat, penggunaan pengobatan non-obat juga sangat efektif seperti: jangan biairkan perut lapar, bagi menjadi makanan kecil. Dan minum sedikit air secara teratur. Di pagi hari, makanlah kue kecil selama 15 - 20 menit sebelum bangun. Perlu istirahat, santai. Anda harus mengonsumsi suplemen vitamin, zat besi setelah. 

Hindari makanan dengan bau tajam. Temui dokter Anda jika muntah berat dan terus-menerus, penurunan berat badan, tanda-tanda dehidrasi (hidung kering, bibir kering, urin kuning tua).
loading...
loading...

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »