Tanda-tanda Kehamilan Minggu Pertama dan Kedua

Tanda-tanda Kehamilan


Benarkah kamu merasa ada tanda-tanda kehamilan pada minggu pertama dan kedua? Apa yang harus kamu ketahui? Minggu pertama kehamilan adalah tahap paling penting untuk membentuk janin dan juga tahap dimana tubuh ibu berubah paling banyak. Ibu akan sangat lelah selama periode ini sehingga harus ada persiapan psikologis sekaligus kesehatan pada awal kehamilan. Pastinya, ibu ingin tahu bagaimana pembentukan janin dalam dua minggu pertama. Biarkan kami memberikan informasi lengkap tentang tanda kehamilan minggu pertama dan kedua di bawah ini!

Saat hamil minggu pertama


1. Pembentukan janin

Hari pertama: Hari ini, satu dari ratusan juta sperma memenangkan lomba pemupukan telur dan pembentukan sel tunggal akan tumbuh menjadi bayi. Warna rambut, warna kulit, warna mata dan ciri kepribadian kemudian terbentuk saat kromosom 23 ibu dipadu dengan kromosom 23 ayah.

Hari 2: Transformasi zigotik sedikit lebih rumit dan dipisahkan menjadi dua sel. Sel-sel ini akan terus membelah sekitar sekali dalam 24 jam sampai mereka membentuk semua bagian tubuh bayi yang rumit.

Hari ke 3: Ukuran telur tidak berubah pada hari ini namun terbagi menjadi lebih banyak sel dan mulai bergerak perlahan ke tuba falopi menuju rahim. Telur akan memegang akar mereka dan tinggal di sana selama kehamilan.

Hari ke 4: Saat ini, sel telur yang dibuahi mengandung sekitar 16 sel dan mulai masuk rahim.

Hari 5: Bayi masih sangat muda untuk melihat dengan mata telanjangnya, tapi dia akan tumbuh dengan sangat cepat. Dari hari ke 5, telur yang telah dibuahi mulai terbentuk di endometrium.

Hari ke 6: Sel baru di rahim akan dibagi menjadi dua bagian yang terpisah pada hari ini. Bagian dalam berkembang menjadi bayi sementara bagian luarnya memisahkan diri untuk membentuk sistem pendukung janin.

Hari ke 7: Wanita di bawah usia 35 tahun lebih cenderung mengandung kembar identik. Jika ibu membawa kembar yang berbeda, pada hari ketujuh kehamilan, kedua kantung embrio kecil ini akan menempel pada rahim.

2. Perubahan pada tubuh ibu selama minggu pertama kehamilan

Hari Pertama: Tuba fallopi mungkin telah menjalani mukjizat hidup pada hari itu, namun tubuh kamu menyimpannya rahasia. Gejala seperti nyeri dada, sakit perut bagian bawah, mual atau gejala morning sickness klasik lainnya belum muncul.

Hari ke 2: Tubuh kamu cukup bijak untuk menghasilkan protein khusus yang disebut EPF yang membantu tubuh mengenali bahwa janin yang baru terbentuk bukanlah benda asing yang perlu dihilangkan.

Hari 3: Jika kamu memerlukan bantuan fertilisasi in vitro untuk hamil, ini adalah hari terbaik untuk memutuskan telur yang telah dibuahi dimasukkan ke dalam rahim kamu.

Hari ke 4: Berkat peningkatan hormon dalam tubuh, lendir yang halus mulai melapisi rahim untuk mempersiapkan bayi untuk sarangnya.

Hari ke 5: Dalam waktu sekitar 24 jam, bayi kamu akan melepaskan hormon hCG ke dalam darah ibunya. HCG akan memberitahu tubuh untuk menghentikan siklus haid dan memperingatkan kamu bahwa kamu sudah hamil (tes kehamilan juga didasarkan pada hCG yang ditemukan dalam urin wanita hamil). Dengan cara ini, bayi telah secara resmi berkomunikasi dengan ibunya.

Hari 6: Saat bayi bersarang di lapisan rahim, beberapa fragmen mukosa mungkin berubah warna. Hal ini dapat menyebabkan keguguran dan ini pertanda dia bertanya-tanya apakah dia hamil.

Hari 7: Volume darah ibu mulai meningkat sebelum hari ini untuk memberi darah ekstra pada bayi, rahim ibu dan plasenta. Kamu mungkin merasa pusing seolah-olah mengalami hipotensi.

Saat hamil di minggu kedua


Embrio menempel pada rahim ibu untuk mempersiapkan perjalanan mengagumkan mereka dalam 9 bulan ke depan. Bayi telah mulai berkomunikasi dengannya melalui metabolisme yang sangat kecil yang belum dia sadari. Namun, titik darah janin atau dua garis samar pada tes kehamilan dapat dianggap sebagai bukti yang jelas di bawah ini.

1. Perkembangan janin minggu kedua

Banyak hal aneh terjadi di rahim kamu. Bayi ibu sekarang menjadi balon kecil dengan beberapa ratus sel yang memusingkan. Begitu bola ditanam di rahim, bagian darinya berkembang menjadi plasenta dan mulai menghasilkan hCG. Hormon ini akan memberi tahu ovarium untuk berhenti berovulasi namun terus memproduksi estrogen dan progesteron untuk mempertahankan membran rahim dengan penumpang kecil yang tinggal di atasnya. Pada titik ini, sebuah tes sederhana dengan strip tes atau test pack yang bisa digunakan di rumah dapat memberi ibu kabar baik, tapi biasanya harus menunggu beberapa hari lagi untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.

Cairan amnion mulai menumpuk di sekitar embrio yang membentuk kantung amnion - bantalan lembut untuk bayi pada bulan dan minggu berikutnya di rahim. Saat ini, embrio telah dimetabolisme dengan tubuh ibu: mengambil oksigen dan nutrisi, dan kemudian membuang limbah melalui sistem sirkulasi awal, terdiri dari pembuluh darah kecil yang menghubungkan bayi ke pembuluh darah. Darah di dinding rahim Plasenta tidak akan berhenti tumbuh untuk menerima tugas ini pada akhir minggu depan.

2. Perubahan tubuh selama kehamilan di minggu kedua

Jadi pertemuan ajaib antara telur dan sperma masuk, sel telur dibuahi, bersarang di rahim ibu dan mulai tumbuh besar. Ibu si bayi perlahan terbentuk. Ibu mungkin tidak sadar akan kehamilannya, tapi mungkin saja ada beberapa darah yang keluar dari telurnya ke dalam rahim rahim (proses ini dimulai pada hari keenam setelah pembuahan). Tidak semua ibu mengenali gejala darah ini.

Beberapa wanita mungkin merasa hamil sebelum melakukan test pack untuk mendapatkan hasil yang tepat. Ini tanda awal kehamilan yang bisa kalian ketahui :

Nyeri Dada dan Stretch Marks: Banyak wanita mengatakan bahwa perasaan ini seperti periode pra-menstruasi tapi lebih parah.

Lelah tiba-tiba tanpa melakukan terlalu banyak aktivitas. Pelakunya adalah kadar hormon progesteron melonjak dan tubuh harus fokus untuk menciptakan makhluk kecil.

Inkontinensia urin: Cukup cepat setelah pembuahan, wanita akan merasa lebih tertekan.

Mual dan muntah: Morning Sicknes beberapa minggu lagi, namun beberapa wanita mungkin mengalami hal ini lebih awal.

Kepekaan khusus terhadap bau: Banyak wanita melaporkan bahwa pada awal kehamilan mereka, mereka jauh lebih sensitif. Inilah salah satu efek samping kadar estrogen yang tinggi.

Takut pada makanan: Preferensi makan ibu tiba-tiba berubah 180 derajat. Ibu tiba-tiba takut makanan yang suka disantapnya.
Suhu tubuh tetap tinggi. Jika suhu tubuh lebih tinggi dari biasanya selama 18 hari berturut-turut, maka ada kabar baik.

Pendarahan: Beberapa wanita hanya melihat sejumlah kecil darah atau kemerahan pada saat mereka jatuh tempo menstruasi. (Tapi jika kamu memiliki rasa sakit dengan fenomena pendarahan ini, segera ke rumah sakit karena ini bisa menjadi tanda kehamilan ektopik.)

Hasil tes kehamilan dari tanda kehamilan diatas tidak akurat saat ini, jadi yang terbaik adalah menggunakan test strip atau test pack saat kamu benar-benar telat datang bulan.

3. Apa yang harus ibu lakukan minggu ini?

Belilah alat test kehamilan untuk mendapatkan test kehamilan kamu jika kamu tidak melihat menstruasi kamu minggu depan hingga dua minggu setelah ovulasi. Beli beberapa test pack karena kamu harus mencoba beberapa kali untuk mendapatkan hasil yang lebih dapat diandalkan, dan sebaiknya mencoba pagi-pagi ketika bangun tidur.
loading...
loading...

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »