Infeksi herpes simpleks pada kehamilan: Diagnosa, pencegahan & pengobatan



Infeksi herpes simpleks pada kehamilan
Infeksi herpes simpleks pada kehamilan


Herpes simplex (HSV) adalah salah satu infeksi menular seksual yang paling umum terjadi.

Karena infeksi ini biasa terjadi pada wanita usia subur, maka bisa menular dan menyebar melalui janin saat hamil dan bayi baru lahir.

HSV merupakan penyebab penting infeksi bayi, yang dapat menyebabkan kematian atau kecacatan dalam jangka panjang.

Risiko terbesar untuk transmisi janin dan neonatal adalah ketika ibu memiliki infeksi primer pada paruh kedua kehamilannya.

Risiko penularan ini dapat dikurangi jika diobati dengan obat antiretroviral atau operasi caesar dalam beberapa situasi khusus.

Tujuan dari artikel ini adalah untuk mengenalkan pengobatan infeksi HSV selama kehamilan serta pencegahan penularan dari ibu-ke-bayi.

Virus herpes simpleks


HSV adalah amplop virus, DNA beruntai ganda, milik keluarga Herpesviridae, dapat ditularkan melalui lesi mukosa dan kulit.

Pindahkan ke jaringan saraf - di mana ia akan ada dalam bentuk laten. HSV-1 terutama terjadi pada luka mulut-mulut, biasanya ditemukan di saraf kranial.

Sebaliknya, HSV-2 terutama ditemukan pada kelenjar getah bening lumbal lumbar - sama. Namun, virus ini bisa menyebabkan infeksi mulut ke mulut serta infeksi saluran genital.

Infeksi primer ketika seseorang terkena HSV tanpa HSV-1 dan HSV-2 antibodi.


Infeksi berulang terjadi ketika seseorang memiliki antibodi sebelumnya terhadap HSV yang sama.

Infeksi HSV pada kehamilan dapat ditularkan ke janin atau bayi baru lahir: HSV-1 dan HSV-2 dapat menyebabkan kehilangan janin, retardasi pertumbuhan janin (IUGR), kelahiran prematur atau kerusakan pada mata, kulit, encephalomyelitis, infeksi difus dan malformasi janin.

Hanya di kalangan ibu hamil, kejadian herpes genital tinggi. Di Italia, prevalensi serokonversi pada ibu hamil adalah 7,6 sampai 9,4%. Di Amerika Serikat, sekitar 22% ibu hamil terinfeksi HSV-2 dan 2% terinfeksi selama kehamilan.

Risiko infeksi pada bayi adalah sampai 30-50% jika ibu memulai infeksi HSV pada trimester terakhir.

Sebaliknya, jika terinfeksi dini, tingkat infeksi untuk neonatus hanya 1%. Bila infeksi HSV primer terjadi pada akhir bulan kehamilan, ibu tidak memiliki waktu untuk memproduksi antibodi yang diperlukan untuk menghambat replikasi virus prenatal.

Sekitar 85% infeksi perinatal terjadi saat persalinan, sementara transmisi HSV dari ibu ke anak pada kehamilan jarang terjadi.

Selain itu, penelitian pada wanita terinfeksi HIV menunjukkan bahwa koinfeksi HSV secara signifikan meningkatkan risiko penularan HIV perinatal pada semua wanita yang didiagnosis dengan herpes genital klinis pada kehamilan.

Bayi juga bisa terinfeksi HSV-1, yang terjadi pada sekitar sepertiga kasus herpes genital.

Diagnosa


Gejala pertama herpes genital terjadi setelah 2-20 hari inkubasi, berlangsung hingga 21 hari. Luka berair dan bisul di alat kelamin dan leher rahim, menyebabkan rasa sakit pada vulva, sulit buang air kecil, polusi udara dan diseksi kelenjar getah bening regional.

Lesi ini juga bisa terlihat di bokong, paha bagian dalam, daerah perineum dan perianal. Baik pria maupun wanita dengan infeksi primer mungkin memiliki gejala sistemik seperti demam, sakit kepala, nyeri otot (38% pada pria dan 68% pada wanita) dan dapat menyebabkan meningitis, Autisme menyebabkan retensi urin, terutama pada wanita.

Semua kasus infeksi HSV harus didiagnosis secara serologis. Diagnosis herpes klinis didasarkan pada sensitivitas klinis 40%, spesifisitas 99% dan tingkat positif palsu 20%.

Tes diagnostik untuk infeksi HSV dapat dibagi menjadi dua kelompok dasar: (1) teknik deteksi virus dan (2) teknik deteksi antibodi.

Menurut sebuah penelitian besar, reaksi berantai polimerase berawal dari 3 sampai 5 kali lebih positif daripada replikasi virus.

Saat ini, PCR telah menjadi tes diagnostik dasar untuk diagnosis infeksi HSV dan juga dapat membantu membedakan infeksi HSV-1 atau HSV-2.

Pada kunjungan pertama, adalah bijaksana untuk memanfaatkan sejarah pasangan Anda; Jika ada riwayat infeksi HSV, disarankan untuk tidak menggunakan mulut dan juga persalinan per vaginam selama infeksi ulang HSV untuk menghindari infeksi (terutama pada 3 bulan terakhir kehamilan).

Selain itu, kondom harus digunakan selama kehamilan untuk mengurangi risiko infeksi, walaupun pria tidak memiliki lesi akut.

Penatalaksanaan infeksi HSV primer selama kehamilan


Jika infeksi HSV terjadi pada trimester pertama kehamilan, tampaknya terjadi peningkatan risiko abortus spontan spontan atau IUGR.

Kasus virus yang sangat jarang saling silang, menyebabkan infeksi bawaan yang parah seperti: penyakit kepala kecil, hepatosplenomegali, kematian janin di rahim, IUGR.

Terapi antiviral juga diijinkan pada trimester pertama kehamilan saat kerusakan maternal sangat parah.

Sampai sekarang, ada cukup bukti untuk mengetahui apakah asiklovir aman untuk digunakan pada kehamilan.

Jika infeksi primer terjadi pada awal trimester kedua, implantasi sekresi genital dari sekresi genital harus terus menerus dilakukan mulai minggu 32.

Metode implantasi dengan tes amplifikasi asam nukleat (NAATs) dipertimbangkan Percobaan dipilih untuk pasien simtomatik.

Jika hasilnya negatif untuk 2 transplantasi berturut-turut dan tidak ada lesi genital saat lahir, kelahiran normal dapat diberikan.

Jika antibodi selesai selama kehamilan, bedah caesar (MLT) tidak boleh dilakukan karena risiko infeksi virus melalui janin dan bayi baru lahir akan dilindungi oleh antibodi maternal.

Jika infeksi primer terjadi pada trimester terakhir kehamilan, manajemen optimal tidak diketahui.

Sebagian besar pedoman merekomendasikan MLT untuk wanita yang memiliki infeksi primer dalam 4-6 minggu terakhir karena mereka tidak dapat menyelesaikan proses produksi antibodi sebelum kelahiran, sehingga bisa menginfeksi.

Baru lahir Dalam kasus kelahiran vagina tidak dapat dihindari, karena risiko penularan vertikal (41%), asiklovir intravena harus diberikan kepada ibu dan anak.

Wanita hamil dengan lesi HSV di masa lalu, di masa lalu, akan memiliki antibodi IgG dan antibodi saling silang terhadap janin. Dengan demikian, infeksi pada janin jarang terjadi. Jika lesi muncul di daerah genital selama kehamilan, risiko infeksi pada anak hanya 2 - 5%.

Sebaliknya, wanita dengan siklus virus berulang tanpa atrial fibrillation hanya memiliki risiko 1% diare virus, sehingga risiko penularan ke janin tetap ada. Turunkan (0,02 - 0,05%).

Studi percobaan acak menunjukkan bahwa penggunaan terapi antiretroviral (ART) dari minggu ke 36 kehamilan mengurangi penyebaran virus dalam kasus dimana tidak ada lesi klinis yang ada, mengurangi risiko.

Mengaktifkan kembali virus dan juga mengurangi tingkat MLT. Obat antiviral diberikan sebelum minggu ke 36 jika terjadi kejadian ibu yang sangat serius atau berisiko melahirkan prematur.

Pengobatan dengan asiklovir 400mg, 3 kali sehari atau asiklovir 200mg, 4 kali sehari dari minggu ke 36 sampai melahirkan dan kultur virus dari cairan vagina serviks dari 36 minggu.

Dengan tidak adanya herpes zoster klinis (+) saat lahir, hal itu harus ditunjukkan dengan MLT.

Sebaliknya, jika semua hasil kultur (-) dan tidak ada lesi klinis yang ada, maka dianjurkan untuk memiliki persalinan alami.

Terakhir, jika lesi hadir pada persalinan dan jika paru-paru janin sudah matang, tunjukkan MLT dalam waktu 4-6 jam setelah amniosentesis pecah.

Pengobatan


Wanita hamil dengan infeksi primer atau sekunder dapat diobati dengan asiklovir atau valasiklovir dengan dosis sebagai berikut:

Infeksi primer: Pengobatan saat gejala:
  • Asiklovir: 200mg x 5 kali sehari, diminum selama 10 hari.
  • Valacyclovir: 500mg dua kali sehari selama 10 hari.

Pengobatan pencegahan:
  • Asiklovir: 400mg x 3 kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.
  • Valacyclovir: 250mg dua kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.

Infeksi berulang: Pengobatan saat gejala:
  • Asiklovir: 200mg x 5 kali sehari, minum selama 5 hari.
  • Valacyclovir: 500mg dua kali sehari selama 5 hari.

Pengobatan pencegahan:
  • Asiklovir: 400mg x 3 kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.
  • Valacyclovir: 250mg dua kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.

Karena asiklovir dan valasiklovir tidak disetujui secara resmi untuk wanita hamil, pasien harus diberi konseling dan disetujui sebelum pengobatan.

Namun, kelainan janin tidak meningkat dengan pengobatan, meski hasil jangka panjang tidak dinilai.

Pengobatan dengan asiklovir dan valacyclovir dari 36 minggu sampai kelahiran mengurangi kejadian presentasi klinis, transmisi vertikal, viral load saat melahirkan, dan penurunan tingkat MLT.

Genital herpes adalah penyakit kronis yang dapat dicegah. Mayoritas infeksi HSV bersifat preklinik, dengan manifestasi klinis yang cenderung mempengaruhi psikologi fisik dan sosial.

Perawatan herpes genital harus dipersonalisasi dan harus mencakup konseling tentang variasi lesi yang sudah ada sebelumnya, pendidikan tentang pencegahan penularan, hubungan antara HSV dan HIV, serta diskusi tentang evaluasi penularan HIV.

Efek penyakit terhadap seksualitas pasien. Pengobatan antiviral yang efektif dan aman untuk perawatan simtomatik dan pencegahan.

Penularan secara vertikal dari ibu ke anak terjadi terutama bila seorang ibu memiliki infeksi HSV primer selama trimester terakhir kehamilan.

Karena frekuensi infeksi HSV genital meningkat dan tentu saja meningkatkan kejadian infeksi herpes neonatal, perhatian harus diberikan pada pencegahan penularan dari ibu-ke-bayi, juga penanganan infeksi ibu hamil dengan HSV dan bayi.

Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk menguji perubahan dinamika HSV-1, HSV-2, dan untuk mengembangkan strategi pencegahan infeksi HSV yang efektif
loading...
loading...

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »