Showing posts with label kehamilan. Show all posts
Showing posts with label kehamilan. Show all posts

Infeksi herpes simpleks pada kehamilan: Diagnosa, pencegahan & pengobatan



Infeksi herpes simpleks pada kehamilan
Infeksi herpes simpleks pada kehamilan


Herpes simplex (HSV) adalah salah satu infeksi menular seksual yang paling umum terjadi.

Karena infeksi ini biasa terjadi pada wanita usia subur, maka bisa menular dan menyebar melalui janin saat hamil dan bayi baru lahir.

HSV merupakan penyebab penting infeksi bayi, yang dapat menyebabkan kematian atau kecacatan dalam jangka panjang.

Risiko terbesar untuk transmisi janin dan neonatal adalah ketika ibu memiliki infeksi primer pada paruh kedua kehamilannya.

Risiko penularan ini dapat dikurangi jika diobati dengan obat antiretroviral atau operasi caesar dalam beberapa situasi khusus.

Tujuan dari artikel ini adalah untuk mengenalkan pengobatan infeksi HSV selama kehamilan serta pencegahan penularan dari ibu-ke-bayi.

Virus herpes simpleks


HSV adalah amplop virus, DNA beruntai ganda, milik keluarga Herpesviridae, dapat ditularkan melalui lesi mukosa dan kulit.

Pindahkan ke jaringan saraf - di mana ia akan ada dalam bentuk laten. HSV-1 terutama terjadi pada luka mulut-mulut, biasanya ditemukan di saraf kranial.

Sebaliknya, HSV-2 terutama ditemukan pada kelenjar getah bening lumbal lumbar - sama. Namun, virus ini bisa menyebabkan infeksi mulut ke mulut serta infeksi saluran genital.

Infeksi primer ketika seseorang terkena HSV tanpa HSV-1 dan HSV-2 antibodi.


Infeksi berulang terjadi ketika seseorang memiliki antibodi sebelumnya terhadap HSV yang sama.

Infeksi HSV pada kehamilan dapat ditularkan ke janin atau bayi baru lahir: HSV-1 dan HSV-2 dapat menyebabkan kehilangan janin, retardasi pertumbuhan janin (IUGR), kelahiran prematur atau kerusakan pada mata, kulit, encephalomyelitis, infeksi difus dan malformasi janin.

Hanya di kalangan ibu hamil, kejadian herpes genital tinggi. Di Italia, prevalensi serokonversi pada ibu hamil adalah 7,6 sampai 9,4%. Di Amerika Serikat, sekitar 22% ibu hamil terinfeksi HSV-2 dan 2% terinfeksi selama kehamilan.

Risiko infeksi pada bayi adalah sampai 30-50% jika ibu memulai infeksi HSV pada trimester terakhir.

Sebaliknya, jika terinfeksi dini, tingkat infeksi untuk neonatus hanya 1%. Bila infeksi HSV primer terjadi pada akhir bulan kehamilan, ibu tidak memiliki waktu untuk memproduksi antibodi yang diperlukan untuk menghambat replikasi virus prenatal.

Sekitar 85% infeksi perinatal terjadi saat persalinan, sementara transmisi HSV dari ibu ke anak pada kehamilan jarang terjadi.

Selain itu, penelitian pada wanita terinfeksi HIV menunjukkan bahwa koinfeksi HSV secara signifikan meningkatkan risiko penularan HIV perinatal pada semua wanita yang didiagnosis dengan herpes genital klinis pada kehamilan.

Bayi juga bisa terinfeksi HSV-1, yang terjadi pada sekitar sepertiga kasus herpes genital.

Diagnosa


Gejala pertama herpes genital terjadi setelah 2-20 hari inkubasi, berlangsung hingga 21 hari. Luka berair dan bisul di alat kelamin dan leher rahim, menyebabkan rasa sakit pada vulva, sulit buang air kecil, polusi udara dan diseksi kelenjar getah bening regional.

Lesi ini juga bisa terlihat di bokong, paha bagian dalam, daerah perineum dan perianal. Baik pria maupun wanita dengan infeksi primer mungkin memiliki gejala sistemik seperti demam, sakit kepala, nyeri otot (38% pada pria dan 68% pada wanita) dan dapat menyebabkan meningitis, Autisme menyebabkan retensi urin, terutama pada wanita.

Semua kasus infeksi HSV harus didiagnosis secara serologis. Diagnosis herpes klinis didasarkan pada sensitivitas klinis 40%, spesifisitas 99% dan tingkat positif palsu 20%.

Tes diagnostik untuk infeksi HSV dapat dibagi menjadi dua kelompok dasar: (1) teknik deteksi virus dan (2) teknik deteksi antibodi.

Menurut sebuah penelitian besar, reaksi berantai polimerase berawal dari 3 sampai 5 kali lebih positif daripada replikasi virus.

Saat ini, PCR telah menjadi tes diagnostik dasar untuk diagnosis infeksi HSV dan juga dapat membantu membedakan infeksi HSV-1 atau HSV-2.

Pada kunjungan pertama, adalah bijaksana untuk memanfaatkan sejarah pasangan Anda; Jika ada riwayat infeksi HSV, disarankan untuk tidak menggunakan mulut dan juga persalinan per vaginam selama infeksi ulang HSV untuk menghindari infeksi (terutama pada 3 bulan terakhir kehamilan).

Selain itu, kondom harus digunakan selama kehamilan untuk mengurangi risiko infeksi, walaupun pria tidak memiliki lesi akut.

Penatalaksanaan infeksi HSV primer selama kehamilan


Jika infeksi HSV terjadi pada trimester pertama kehamilan, tampaknya terjadi peningkatan risiko abortus spontan spontan atau IUGR.

Kasus virus yang sangat jarang saling silang, menyebabkan infeksi bawaan yang parah seperti: penyakit kepala kecil, hepatosplenomegali, kematian janin di rahim, IUGR.

Terapi antiviral juga diijinkan pada trimester pertama kehamilan saat kerusakan maternal sangat parah.

Sampai sekarang, ada cukup bukti untuk mengetahui apakah asiklovir aman untuk digunakan pada kehamilan.

Jika infeksi primer terjadi pada awal trimester kedua, implantasi sekresi genital dari sekresi genital harus terus menerus dilakukan mulai minggu 32.

Metode implantasi dengan tes amplifikasi asam nukleat (NAATs) dipertimbangkan Percobaan dipilih untuk pasien simtomatik.

Jika hasilnya negatif untuk 2 transplantasi berturut-turut dan tidak ada lesi genital saat lahir, kelahiran normal dapat diberikan.

Jika antibodi selesai selama kehamilan, bedah caesar (MLT) tidak boleh dilakukan karena risiko infeksi virus melalui janin dan bayi baru lahir akan dilindungi oleh antibodi maternal.

Jika infeksi primer terjadi pada trimester terakhir kehamilan, manajemen optimal tidak diketahui.

Sebagian besar pedoman merekomendasikan MLT untuk wanita yang memiliki infeksi primer dalam 4-6 minggu terakhir karena mereka tidak dapat menyelesaikan proses produksi antibodi sebelum kelahiran, sehingga bisa menginfeksi.

Baru lahir Dalam kasus kelahiran vagina tidak dapat dihindari, karena risiko penularan vertikal (41%), asiklovir intravena harus diberikan kepada ibu dan anak.

Wanita hamil dengan lesi HSV di masa lalu, di masa lalu, akan memiliki antibodi IgG dan antibodi saling silang terhadap janin. Dengan demikian, infeksi pada janin jarang terjadi. Jika lesi muncul di daerah genital selama kehamilan, risiko infeksi pada anak hanya 2 - 5%.

Sebaliknya, wanita dengan siklus virus berulang tanpa atrial fibrillation hanya memiliki risiko 1% diare virus, sehingga risiko penularan ke janin tetap ada. Turunkan (0,02 - 0,05%).

Studi percobaan acak menunjukkan bahwa penggunaan terapi antiretroviral (ART) dari minggu ke 36 kehamilan mengurangi penyebaran virus dalam kasus dimana tidak ada lesi klinis yang ada, mengurangi risiko.

Mengaktifkan kembali virus dan juga mengurangi tingkat MLT. Obat antiviral diberikan sebelum minggu ke 36 jika terjadi kejadian ibu yang sangat serius atau berisiko melahirkan prematur.

Pengobatan dengan asiklovir 400mg, 3 kali sehari atau asiklovir 200mg, 4 kali sehari dari minggu ke 36 sampai melahirkan dan kultur virus dari cairan vagina serviks dari 36 minggu.

Dengan tidak adanya herpes zoster klinis (+) saat lahir, hal itu harus ditunjukkan dengan MLT.

Sebaliknya, jika semua hasil kultur (-) dan tidak ada lesi klinis yang ada, maka dianjurkan untuk memiliki persalinan alami.

Terakhir, jika lesi hadir pada persalinan dan jika paru-paru janin sudah matang, tunjukkan MLT dalam waktu 4-6 jam setelah amniosentesis pecah.

Pengobatan


Wanita hamil dengan infeksi primer atau sekunder dapat diobati dengan asiklovir atau valasiklovir dengan dosis sebagai berikut:

Infeksi primer: Pengobatan saat gejala:
  • Asiklovir: 200mg x 5 kali sehari, diminum selama 10 hari.
  • Valacyclovir: 500mg dua kali sehari selama 10 hari.

Pengobatan pencegahan:
  • Asiklovir: 400mg x 3 kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.
  • Valacyclovir: 250mg dua kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.

Infeksi berulang: Pengobatan saat gejala:
  • Asiklovir: 200mg x 5 kali sehari, minum selama 5 hari.
  • Valacyclovir: 500mg dua kali sehari selama 5 hari.

Pengobatan pencegahan:
  • Asiklovir: 400mg x 3 kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.
  • Valacyclovir: 250mg dua kali sehari, diambil dari minggu ke 36 sampai kelahiran.

Karena asiklovir dan valasiklovir tidak disetujui secara resmi untuk wanita hamil, pasien harus diberi konseling dan disetujui sebelum pengobatan.

Namun, kelainan janin tidak meningkat dengan pengobatan, meski hasil jangka panjang tidak dinilai.

Pengobatan dengan asiklovir dan valacyclovir dari 36 minggu sampai kelahiran mengurangi kejadian presentasi klinis, transmisi vertikal, viral load saat melahirkan, dan penurunan tingkat MLT.

Genital herpes adalah penyakit kronis yang dapat dicegah. Mayoritas infeksi HSV bersifat preklinik, dengan manifestasi klinis yang cenderung mempengaruhi psikologi fisik dan sosial.

Perawatan herpes genital harus dipersonalisasi dan harus mencakup konseling tentang variasi lesi yang sudah ada sebelumnya, pendidikan tentang pencegahan penularan, hubungan antara HSV dan HIV, serta diskusi tentang evaluasi penularan HIV.

Efek penyakit terhadap seksualitas pasien. Pengobatan antiviral yang efektif dan aman untuk perawatan simtomatik dan pencegahan.

Penularan secara vertikal dari ibu ke anak terjadi terutama bila seorang ibu memiliki infeksi HSV primer selama trimester terakhir kehamilan.

Karena frekuensi infeksi HSV genital meningkat dan tentu saja meningkatkan kejadian infeksi herpes neonatal, perhatian harus diberikan pada pencegahan penularan dari ibu-ke-bayi, juga penanganan infeksi ibu hamil dengan HSV dan bayi.

Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk menguji perubahan dinamika HSV-1, HSV-2, dan untuk mengembangkan strategi pencegahan infeksi HSV yang efektif

Tanda untuk mengetahui bayi perempuan atau laki-laki sangat akurat

Tanda untuk mengetahui bayi perempuan atau laki-laki

Tanda yang paling dikenal dari seorang wanita hamil anak perempuan atau anak laki-laki adalah pengalaman kakek nenek kita di bulan-bulan awal.

Tentu setiap orang tua sangat ingin tahu apakah dia laki-laki atau perempuan.

Selama periode ini, jika kalian melihat ada tanda-tanda perubahan di tubuh, mungkin kalian bisa menebak apakah bayi perempuan atau anak laki-laki mengikuti pengalaman rakyat yang diturunkan.

Biarkan kami menginformasikan tanda bahwa kamu hamil bayi perempuan atau anak laki-laki yang paling akurat di bawah ini untuk mendapatkan prediksi yang tepat!

1. Tanda-tanda kehamilan anak perempuan


Tanda-tanda kehamilan anak perempuan

  • Kamu mengalami morning sickness pada awal kehamilan.
  • Detak jantung anak setidaknya 140 kali per menit.
  • Pinggul dan punggung kamu lebih berat.
  • Payudara kiri lebih besar dari payudara kanan.
  • Wajah lebih berjerawat dari biasanya.
  • Kamu menolak memakan roti.
  • Payudaramu membesar!
  • Saat kamu tidur, kamu berbelok ke selatan.
  • Rambut kamu muncul serat merah.
  • Perutmu tinggi dan terlihat seperti semangka.
  • Kamu mendambakan permen, buah, minum jus jeruk.
  • Kamu tidak terlihat cantik saat hamil.
  • Suasana hati atau sedih saat hamil.
  • Urin kamu kekuningan

2. Tanda-tanda kehamilan anak laki-laki


Tanda-tanda kehamilan anak laki-laki

  • Kamu tidak mengalami morning sickness pada awal kehamilan.
  • Jantung 140 denyut per menit.
  • Kamu kelebihan berat badan.
  • Perut kamu seperti bola basket.
  • Putingnya sangat kecil.
  • Perutmu rendah
  • Kamu mendambakan makanan asin atau asam.
  • Kamu mendambakan makanan kaya protein seperti daging dan keju.
  • Kaki kamu lebih dingin dari sebelum kehamilan.
  • Kaki tumbuh lebih cepat selama kehamilan.
  • Tanganmu sangat kering.
  • Saat kamu tidur, kembali ke utara.
  • Seiring denganmu, suamimu juga bertambah gemuk.
  • Kamu terlihat lebih baik saat hamil.
  • Urin kamu agak berwarna kekuningan.
  • Kamu sering sakit kepala.

3. Tanda lain juga bisa membantu kamu mengenali seorang anak perempuan atau anak laki-laki


Postur tidur


Postur tidur

Mungkin para ibu belum banyak memperhatikan tidurnya, maka coba perhatikan bagaimana ibu berbaring di tempat tidur.

Jika ibu suka tidur ke kiri, persentase ibu hamil anak laki-laki sangat tinggi. Di sebelah kanan Tentu saja gadis yang cantik.

Perut tidak nyaman

Saat hamil, biasanya ibu akan merasa tidak nyaman dan selalu merasa mual. Jika ini sering terjadi maka pikirkan tentang bayi kamu sebagai seorang gadis kecil.

Tangan kering atau lembut

Selama kehamilan, perhatikan tangan orang yang mereka cintai.

Jika kamu melihat tangan kering, mungkin kamu membawa anak laki-laki, tapi ibu yang memiliki tangan lembut sangat mungkin menjadi anak perempuan.

Makanan favorit

Selama kehamilan, terutama saat pubertas, apa yang paling sering dimakan?

Makanan juga bisa memberi tahu jenis kelamin bayi.

Jika kamu menyukai sebagian besar buah dalam keluarga jeruk seperti jeruk, lemon, lemon, mandarin, grapefruitLalu bersiaplah, kamu memiliki putri cantik nantinya.

Jerawat

Selama kehamilan, hormon dalam tubuh wanita berubah, mengakibatkan kelenjar sebaceous meningkat di bawah kulit, menyumbat pori-pori, menciptakan kondisi bagi bakteri untuk tumbuh dan menyebabkan jerawat, kehilangan kecantikan.

Yakin pada banyak ibu terpilih hari ini. Namun, satu hal yang tidak semua ibu ketahui adalah bahwa jika selama hamil, kulit sang ibu tiba-tiba muncul lebih banyak jerawat, itu pertanda bahwa seorang gadis kecil yang lucu dibentuk di perut ibu.

Perubahan wajah

Perlu diingat, jika wajah kamu lebih bulat, bahkan "lebih berat" dari sebelumnya, maka itu berarti bayi perempuan.

Gunakan senar atau jarum string

Arahkan ke jarum atau gunakan manik dan mintalah seseorang untuk bertahan di perut kamu.

Jika jarum berputar di belakang, kamu bisa melahirkan anak laki-laki, jika jarum berputar dalam lingkaran tertutup, seorang gadis masa depan dapat diprediksi.

Makanan asin, manis

Saat ibu hamil mendambakan asin atau makanan manis?

Ibu melihat sedikit bagaimana melihat selera kamu saat itu. Jika ibumu suka makan kentang goreng, biskuit, popcorn itu artinya kau hamil dengan anak laki-laki.

Dan jika kamu suka manis, seperti es krim, coklat atau permen, mungkin kamu punya anak perempuan.

Perut tinggi atau rendah, bulat atau korset

Menurut pengalaman, perut tinggi adalah ibu yang membawa seorang gadis di dalamnya, perut rendah berarti anak laki-laki.

Keakuratan informasi ini tergantung bagaimana penampilan fisik ibu, otot, posisi, dan faktor fisik lainnya.

Jika perut kamu penuh, kamu membawa bayi laki-laki. Jika perut kamu oval, kamu mengandung bayi perempuan.

Berat badan bertambah?

Ibu yang mendapatkan berat badan di bagian tubuh manapun juga merupakan informasi berharga yang memberi kita wawasan tentang jenis kelamin bayi!

Jika ibumu gemuk di bagian depan tubuhmu lebih dari bagian belakang maka kamu hamil dengan anak laki-laki, tapi kalau gemuk di pantat dan pinggul maka tentu saja itu adalah tanda kalian akan memiliki bayi.

Melihat Tangan

Ketika seseorang meminta untuk melihat tangan, jika ibu mengulurkan tangannya, telapak ke atas, maka diperdiksi bayi perempuan.

Jika telapak tangan kamu mengarah ke tanah, itu berarti kamu membawa bayi laki-laki.

Lewat anak laki-laki

Ibu mencoba mendekati dan berbicara dengan bayi laki-laki di perut untuk melihat apakah dia menyukai bayi di perut ibu.

Jika anak laki-laki tertarik pada bayi kamu, sangat mungkin kamu membawa anak perempuan, jika tidak, anak laki-laki itu tidak suka, tidak tertarik pada bayi di perut.

Kamu mungkin hamil dengan anak laki-laki.

Makan bawang putih

Tebak jenis kelamin bayi dengan makan bawang putih. Ini mungkin terdengar aneh bagi kamu, tapi sangat menarik.

Jika bau bawang putih ada di dalam keringat ibu maka itu adalah anak laki-laki. Jika tidak ada bau maka itu adalah seorang gadis kecil.

Memegang Kunci

Ibu mencoba menjatuhkan kunci dan mengambilnya lagi, jika memegang gantungan kunci, ini anak laki-laki. Jika kamu memilih ujung kunci depan, bayi di perut adalah gadis yang cantik.

Perasaan berubah

Jika kamu menjadi sensitif atau menangis kamu mungkin sedang mengandung seorang gadis.

Ayah atau ibu

Pada saat pembuahan, jika orang tua atau seseorang dari mereka merasa stres, bayinya akan sama dengan jenis kelaminnya.

Detak jantung

Gunakan monitor detak jantung untuk mendengar detak jantung bayi kamu, tanyakan kepada dokter bagaimana detak jantung kamu berdetak.

Jawabannya adalah: jika jantung kamu berdetak 150 denyut per menit, kamu akan memiliki seorang gadis dan di bawah 150 denyut akan melahirkan anak laki-laki.

Makna mimpi

Mimpi sering muncul dalam tidur kita, bahkan saat hamil. Saat hamil, jika kamu bermimpi seorang gadis cantik, itu berarti kamu sedang mengandung anak laki-laki.

Dan sebaliknya, jika kamu  bermimpi tentang seorang anak laki-laki, kehamilan di perut akan menjadi gadis yang cantik.

Tanda-tanda Kehamilan Minggu Pertama dan Kedua

Tanda-tanda Kehamilan


Benarkah kamu merasa ada tanda-tanda kehamilan pada minggu pertama dan kedua? Apa yang harus kamu ketahui? Minggu pertama kehamilan adalah tahap paling penting untuk membentuk janin dan juga tahap dimana tubuh ibu berubah paling banyak. Ibu akan sangat lelah selama periode ini sehingga harus ada persiapan psikologis sekaligus kesehatan pada awal kehamilan. Pastinya, ibu ingin tahu bagaimana pembentukan janin dalam dua minggu pertama. Biarkan kami memberikan informasi lengkap tentang tanda kehamilan minggu pertama dan kedua di bawah ini!

Saat hamil minggu pertama


1. Pembentukan janin

Hari pertama: Hari ini, satu dari ratusan juta sperma memenangkan lomba pemupukan telur dan pembentukan sel tunggal akan tumbuh menjadi bayi. Warna rambut, warna kulit, warna mata dan ciri kepribadian kemudian terbentuk saat kromosom 23 ibu dipadu dengan kromosom 23 ayah.

Hari 2: Transformasi zigotik sedikit lebih rumit dan dipisahkan menjadi dua sel. Sel-sel ini akan terus membelah sekitar sekali dalam 24 jam sampai mereka membentuk semua bagian tubuh bayi yang rumit.

Hari ke 3: Ukuran telur tidak berubah pada hari ini namun terbagi menjadi lebih banyak sel dan mulai bergerak perlahan ke tuba falopi menuju rahim. Telur akan memegang akar mereka dan tinggal di sana selama kehamilan.

Hari ke 4: Saat ini, sel telur yang dibuahi mengandung sekitar 16 sel dan mulai masuk rahim.

Hari 5: Bayi masih sangat muda untuk melihat dengan mata telanjangnya, tapi dia akan tumbuh dengan sangat cepat. Dari hari ke 5, telur yang telah dibuahi mulai terbentuk di endometrium.

Hari ke 6: Sel baru di rahim akan dibagi menjadi dua bagian yang terpisah pada hari ini. Bagian dalam berkembang menjadi bayi sementara bagian luarnya memisahkan diri untuk membentuk sistem pendukung janin.

Hari ke 7: Wanita di bawah usia 35 tahun lebih cenderung mengandung kembar identik. Jika ibu membawa kembar yang berbeda, pada hari ketujuh kehamilan, kedua kantung embrio kecil ini akan menempel pada rahim.

2. Perubahan pada tubuh ibu selama minggu pertama kehamilan

Hari Pertama: Tuba fallopi mungkin telah menjalani mukjizat hidup pada hari itu, namun tubuh kamu menyimpannya rahasia. Gejala seperti nyeri dada, sakit perut bagian bawah, mual atau gejala morning sickness klasik lainnya belum muncul.

Hari ke 2: Tubuh kamu cukup bijak untuk menghasilkan protein khusus yang disebut EPF yang membantu tubuh mengenali bahwa janin yang baru terbentuk bukanlah benda asing yang perlu dihilangkan.

Hari 3: Jika kamu memerlukan bantuan fertilisasi in vitro untuk hamil, ini adalah hari terbaik untuk memutuskan telur yang telah dibuahi dimasukkan ke dalam rahim kamu.

Hari ke 4: Berkat peningkatan hormon dalam tubuh, lendir yang halus mulai melapisi rahim untuk mempersiapkan bayi untuk sarangnya.

Hari ke 5: Dalam waktu sekitar 24 jam, bayi kamu akan melepaskan hormon hCG ke dalam darah ibunya. HCG akan memberitahu tubuh untuk menghentikan siklus haid dan memperingatkan kamu bahwa kamu sudah hamil (tes kehamilan juga didasarkan pada hCG yang ditemukan dalam urin wanita hamil). Dengan cara ini, bayi telah secara resmi berkomunikasi dengan ibunya.

Hari 6: Saat bayi bersarang di lapisan rahim, beberapa fragmen mukosa mungkin berubah warna. Hal ini dapat menyebabkan keguguran dan ini pertanda dia bertanya-tanya apakah dia hamil.

Hari 7: Volume darah ibu mulai meningkat sebelum hari ini untuk memberi darah ekstra pada bayi, rahim ibu dan plasenta. Kamu mungkin merasa pusing seolah-olah mengalami hipotensi.

Saat hamil di minggu kedua


Embrio menempel pada rahim ibu untuk mempersiapkan perjalanan mengagumkan mereka dalam 9 bulan ke depan. Bayi telah mulai berkomunikasi dengannya melalui metabolisme yang sangat kecil yang belum dia sadari. Namun, titik darah janin atau dua garis samar pada tes kehamilan dapat dianggap sebagai bukti yang jelas di bawah ini.

1. Perkembangan janin minggu kedua

Banyak hal aneh terjadi di rahim kamu. Bayi ibu sekarang menjadi balon kecil dengan beberapa ratus sel yang memusingkan. Begitu bola ditanam di rahim, bagian darinya berkembang menjadi plasenta dan mulai menghasilkan hCG. Hormon ini akan memberi tahu ovarium untuk berhenti berovulasi namun terus memproduksi estrogen dan progesteron untuk mempertahankan membran rahim dengan penumpang kecil yang tinggal di atasnya. Pada titik ini, sebuah tes sederhana dengan strip tes atau test pack yang bisa digunakan di rumah dapat memberi ibu kabar baik, tapi biasanya harus menunggu beberapa hari lagi untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.

Cairan amnion mulai menumpuk di sekitar embrio yang membentuk kantung amnion - bantalan lembut untuk bayi pada bulan dan minggu berikutnya di rahim. Saat ini, embrio telah dimetabolisme dengan tubuh ibu: mengambil oksigen dan nutrisi, dan kemudian membuang limbah melalui sistem sirkulasi awal, terdiri dari pembuluh darah kecil yang menghubungkan bayi ke pembuluh darah. Darah di dinding rahim Plasenta tidak akan berhenti tumbuh untuk menerima tugas ini pada akhir minggu depan.

2. Perubahan tubuh selama kehamilan di minggu kedua

Jadi pertemuan ajaib antara telur dan sperma masuk, sel telur dibuahi, bersarang di rahim ibu dan mulai tumbuh besar. Ibu si bayi perlahan terbentuk. Ibu mungkin tidak sadar akan kehamilannya, tapi mungkin saja ada beberapa darah yang keluar dari telurnya ke dalam rahim rahim (proses ini dimulai pada hari keenam setelah pembuahan). Tidak semua ibu mengenali gejala darah ini.

Beberapa wanita mungkin merasa hamil sebelum melakukan test pack untuk mendapatkan hasil yang tepat. Ini tanda awal kehamilan yang bisa kalian ketahui :

Nyeri Dada dan Stretch Marks: Banyak wanita mengatakan bahwa perasaan ini seperti periode pra-menstruasi tapi lebih parah.

Lelah tiba-tiba tanpa melakukan terlalu banyak aktivitas. Pelakunya adalah kadar hormon progesteron melonjak dan tubuh harus fokus untuk menciptakan makhluk kecil.

Inkontinensia urin: Cukup cepat setelah pembuahan, wanita akan merasa lebih tertekan.

Mual dan muntah: Morning Sicknes beberapa minggu lagi, namun beberapa wanita mungkin mengalami hal ini lebih awal.

Kepekaan khusus terhadap bau: Banyak wanita melaporkan bahwa pada awal kehamilan mereka, mereka jauh lebih sensitif. Inilah salah satu efek samping kadar estrogen yang tinggi.

Takut pada makanan: Preferensi makan ibu tiba-tiba berubah 180 derajat. Ibu tiba-tiba takut makanan yang suka disantapnya.
Suhu tubuh tetap tinggi. Jika suhu tubuh lebih tinggi dari biasanya selama 18 hari berturut-turut, maka ada kabar baik.

Pendarahan: Beberapa wanita hanya melihat sejumlah kecil darah atau kemerahan pada saat mereka jatuh tempo menstruasi. (Tapi jika kamu memiliki rasa sakit dengan fenomena pendarahan ini, segera ke rumah sakit karena ini bisa menjadi tanda kehamilan ektopik.)

Hasil tes kehamilan dari tanda kehamilan diatas tidak akurat saat ini, jadi yang terbaik adalah menggunakan test strip atau test pack saat kamu benar-benar telat datang bulan.

3. Apa yang harus ibu lakukan minggu ini?

Belilah alat test kehamilan untuk mendapatkan test kehamilan kamu jika kamu tidak melihat menstruasi kamu minggu depan hingga dua minggu setelah ovulasi. Beli beberapa test pack karena kamu harus mencoba beberapa kali untuk mendapatkan hasil yang lebih dapat diandalkan, dan sebaiknya mencoba pagi-pagi ketika bangun tidur.

Bagaimana Cara Mengatasi Mual dan Muntah selama kehamilan?

Cara Mengatasi Mual dan Muntah selama kehamilan


Selama kehamilan, ketakutan yang banyak perempuan alami adalah mual. Intervensi diet dan gaya hidup bersama dengan terapi obat yang tepat dapat membantu wanita hamil memiliki kehidupan sehari-hari yang normal.

Mual saat hamil (terutama dalam 3 bulan pertama), hampir semua wanita alami saat hamil. Mual normal pada kehamilan berada di beberapa titik waktu seperti di pagi hari, saat lapar atau kenyang, dan saat muntah. Setelah 3 bulan hamil, muntah akan berhenti. Tapi mual dan muntah perlu dimediasi dengan pengobatan dan solusi lainnya bila: ibu hamil mual terus sepanjang kehamilan.

Mual dan muntah (mual parah) berhubungan dengan penurunan berat badan, dehidrasi dan gangguan elektrolit, dan mungkin bisa berakibat dirawat di rumah sakit. Perlakuan awal mual dan muntah pada wanita hamil telah terbukti mengurangi keparahan gejala. Berikut ini adalah cara mengatasi mual dan muntah saat hamil.

Penyebab mual

Penyebab mual dan muntah pada kehamilan tidak jelas dan mungkin karena banyak faktor, yang mungkin berhubungan dengan perubahan hormon. Kenaikan hormon estrogen dan progesteron selama kehamilan dianggap sebagai faktor yang menyebabkan muntah pada ibu hamil. Selain itu, efek samping beberapa obat (suplemen vitamin, zat besi tinggi), kondisi wanita hamil (borok gastrointestinal), beberapa bau makanan menyebabkan ketidaknyamanan. Ini juga merupakan faktor yang menguntungkan yang menyebabkan mual dan muntah pada wanita hamil.

Wanita hamil dapat diyakinkan bahwa mual dan muntah tidak akan mempengaruhi perkembangan janin. Namun, wanita hamil terus muntah dan mual selama berbulan-bulan, ini akan menyebabkan dehidrasi, kekurangan zat, dan mempengaruhi kesehatan serius dari ibu dan bayi. Pada saat ini, wanita membutuhkan intervensi spesialis untuk menghindari penurunan berat badan ibu dan kekurangan gizi pada janin. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati mual dan muntah pada wanita hamil yang diresepkan oleh spesialis tidak akan dikaitkan dengan peningkatan risiko malformasi kongenital, keguguran, kelahiran prematur atau kehamilan yang tidak diinginkan lainnya.

Obat mual selama kehamilan

Pyridoxine: Vitamin B6, dianggap sebagai pengobatan lini pertama dan dapat dikombinasikan dengan obat anti-emetik lainnya. Vitamin B6 hadir dalam tiga bentuk: piridoksal, piridoksin dan piridoksamin, yang masuk ke dalam tubuh menjadi piridoksal fosfat dan piridoksamin fosfat.

Keduanya bertindak sebagai koenzim dalam metabolisme protein, glukosa dan lipid. Pyridoxine berpartisipasi dalam sintesis asam gamma-aminobutyric (GABA) pada sistem saraf pusat dan berpartisipasi dalam sintesis hemoglobulin. Pyridoxine cepat diserap melalui saluran pencernaan, kecuali untuk kasus sindrom malabsorpsi.

Magnesium: bekerja untuk menenangkan saraf, membantu mencegah mual pada wanita hamil. Kombinasi magnesium dan vitamin B6 meningkatkan efektivitas pengobatan muntah pada wanita hamil.

Antihistamin: Di masa lalu, karena informasi yang tidak mencukupi, resep antihistamin untuk mual dan muntah sangat konservatif, hanya terbatas pada beberapa doxylamine, meclizine, dimenhydrinate. Diphenylhydramine pada trimester pertama. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa antihistamin yang lebih tua dan baru tidak menyebabkan kelainan janin dan tidak berbahaya bagi bayi yang mendapat ASI. Ini memberi kesempatan lebih baik bagi wanita hamil untuk mengakses pengobatan untuk meringankan muntah.

Doxylamine dengan piridoksin: Tablet pelepasan lambat yang menggabungkan doxylamine 10mg dan pyridoxine 10mg untuk mual dan muntah selama kehamilan telah digunakan oleh banyak negara di dunia dan memiliki efek yang jelas.

Selain itu, muntah yang berkepanjangan dapat menyebabkan risiko defisiensi tiamin. Suplemen tiamin harian harus dipertimbangkan pada wanita hamil dengan mual.

Jahe (Zingiber officinale): ramuan yang bekerja melawan kejang gastrointestinal, sangat efektif dalam pengobatan muntah pada wanita hamil.

Apa yang harus dilakukan wanita hamil saat muntah?

Untuk muntah pada ibu hamil, selain pengobatan obat, penggunaan pengobatan non-obat juga sangat efektif seperti: jangan biairkan perut lapar, bagi menjadi makanan kecil. Dan minum sedikit air secara teratur. Di pagi hari, makanlah kue kecil selama 15 - 20 menit sebelum bangun. Perlu istirahat, santai. Anda harus mengonsumsi suplemen vitamin, zat besi setelah.

Hindari makanan dengan bau tajam. Temui dokter Anda jika muntah berat dan terus-menerus, penurunan berat badan, tanda-tanda dehidrasi (hidung kering, bibir kering, urin kuning tua).

Pendarahan pada trimester pertama dan selama kehamilan

Perdarahan pada trimester pertama dan selama kehamilan

 
Pendarahan pada trimester pertama dan selama kehamilan sangat umum terjadi pada ibu hamil . Pendarahan selama kehamilan pada setiap tahap kehamilan memiliki penyebab yang berbeda, terlepas dari penyebabnya, hal itu juga dapat mempengaruhi kesehatan ibu dan janin. Silakan merujuk pada informasi di bawah ini untuk lebih memahami fenomena pendarahan selama kehamilan untuk mendapatkan pengalaman perawatan kesehatan terbaik selama kehamilan.

1. Penyebab darah dalam 3 bulan pertama

Sekitar 20% wanita hamil mengalami pendarahan selama 12 minggu pertama. Penyebab perdarahan pada kehamilan pertama meliputi:

Pendarahan dari konsepsi

Anda mungkin melihat beberapa tetes darah seperti gejala menstruasi dalam waktu 6 sampai 12 hari setelah Anda hamil karena embrio menempel ke rahim. Beberapa orang tidak tahu bahwa mereka hamil karena mereka keliru mengalami pendarahan dengan gejala menstruasi. Biasanya darahnya sangat sedikit dan berlangsung beberapa jam sampai beberapa hari.

Keguguran

Keguguran sangat umum terjadi dalam 12 minggu pertama kehamilan. Sekitar setengah dari wanita yang telah memiliki darah selama trimester pertama pada akhirnya akan mengalami keguguran, tapi itu tidak berarti Anda akan kehilangan bayi Anda, terutama jika Anda tidak memiliki gejala lainnya. Gejala keguguran adalah rasa kram di perut bagian bawah dan keputihan vagina.

Kehamilan ektopik

Dalam hal ini, embrio berada di luar rahim dan biasanya di tuba falopi. Jika embrio terus tumbuh, maka akan menyebabkan tuba falopi meledak dan mengancam kehidupan sang ibu. Meski kehamilan ektopik sangat berbahaya, namun hanya terjadi pada 2% ibu hamil. Gejala lain kehamilan ektopik adalah kram atau nyeri kusam di perut bagian bawah dan pusing.

Pembersihan telur

Ini adalah kasus yang jarang terjadi dimana jaringan abnormal tumbuh di rahim dan bukan janin. Dalam beberapa kasus, jaringan bisa membawa sel kanker dan bisa menyebar ke bagian tubuh yang lain.

Gejala lain dari infeksi telur adalah mual, muntah dan rahim besar.

Selain itu, ada beberapa alasan mengapa harus menambah darah selama kehamilan pertama:

Perubahan pada serviks: Selama kehamilan, darah mengalir lebih ke serviks. Hubungan seksual atau kudis juga bisa menyentuh leher rahim yang menyebabkan darah. Dalam hal ini Anda tidak perlu terlalu khawatir.

Infeksi: Infeksi pada serviks, vagina atau penyakit menular seksual juga menyebabkan darah pada kehamilan pertama.

2. Penyebab perdarahan pada trimester kedua atau ketiga

Perdarahan yang tidak normal pada tahap akhir kehamilan lebih serius karena merupakan tanda kelainan yang terjadi pada ibu dan bayi. Anda perlu pergi ke klinik segera setelah Anda mengalami pendarahan pada trimester kedua atau ketiga kehamilan.

Pendarahan

Kondisi ini terjadi ketika plasenta rendah di rahim dan secara khusus mencakup sebagian atau seluruh lubang di serviks. Ini jarang terjadi, karena terjadi hanya satu dari 200 kehamilan. Pendarahan pada kasus ini seringkali tidak disertai gejala nyeri.

Blossom

Pada sekitar 1% kehamilan, plasenta keluar dari dinding rahim sebelum atau selama persalinan dan darah menumpuk di antara plasenta dan rahim. Bayi muda sangat berbahaya bagi ibu dan bayinya. 

Gejala lain dari spasmolisis meliputi sakit perut bagian bawah, perdarahan dari vagina, rahim lemah, dan nyeri punggung.

Uterus

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, bekas luka dari operasi caesar sebelumnya mungkin hilang saat kehamilan berikutnya. Perdarahan rahim bisa mengancam jiwa dan memerlukan pertolongan medis segera.

Gejala lain dari ruptur rahim adalah nyeri dan kelemahan pada perut bagian bawah.

Tali pusat

Dalam beberapa kasus, darah janin dari tali pusar atau plasenta menutupi pembukaan serviks. Tali perut bisa berbahaya bagi janin karena pembuluh darah bisa pecah, menyebabkan pendarahan hebat dan oksigenas.

Gejala lain dari strangulasi antara lain denyut jantung janin abnormal dan perdarahan yang berlebihan.

Kelahiran prematur

Perdarahan pada akhir kehamilan juga merupakan tanda kelahiran prematur. Beberapa gejala kelahiran prematur meliputi kontraksi uterus, perdarahan vagina, kram perut, dan nyeri punggung.

Selain itu, ada beberapa alasan mengapa Anda mengalami pendarahan pada kehamilan kedua atau ketiga: cervical atau vagina, polip, kanker.

Perhatikan darah selama kehamilan

Karena pendarahan pada setiap tahap kehamilan bisa menjadi tanda kelainan, sebaiknya Anda menemui dokter.

Anda harus memastikan bahwa Anda tahu berapa banyak darah yang Anda derita dan tahu seperti apa darah (pink, coklat, merah, darah atau bekuan darah).

Jangan gunakan pembalut atau melakukan seks saat Anda sedang berdarah.

Anda memerlukan pertolongan medis segera jika Anda memiliki gejala berikut: kram di perut bagian bawah; Perdarahan parah atau nyeri; Pendarahan vagina dengan bekuan darah; Stun atau pingsan; Demam di atas 38 derajat celcius atau menggigil.

Bila ibu ditemukan mendeteksi darah selama kehamilan, sebaiknya periksa dengan mengunjungi klinik untuk mengetahui penyebab pengobatan tepat waktu. Perdarahan pada bulan pertama kehamilan dan pada tahap kehamilan bisa berakibat fatal bagi janin sehingga ibu harus memperhatikannya.

3 Tips Subur dan Cepat Hamil Paling Ampuh yang Harus kamu Coba


Tak ada orang yang ingin susah memiliki momongan. Kalau bisa setiap orang ingin secepatnya memiliki momongan. Bahkan kalau bisa habis menikah langsung dapat momongan. 

Jika kamu salah satu orang yang juga ingin segera mendapatkan momongan setelah pernikahan yang kamu lalui, ada baiknya kamu simak terus tips yang kami bagikan kali ini. Kali ini kami punya informasi lengkap untuk kamu tentang tips subur dan cepat hamil yang dapat kamu terapkan. Dijamin ampuh dan topcher. Cek informasinya yuk!

3 Tips Subur Dan Cepat Hamil


Tips Subur dan Cepat Hamil Paling Ampuh yang Harus kamu Coba


1. Hitung masa subur kamu

Setelah kamu tahu masa siklus haid terpendek dan terpanjang dari pencatatan minimal 8 bulan, kamu hanya perlu sesuaikan dengan sebuah rumus sederhana untuk bisa mencari tahu masa subur.
  • Siklus yang paling pendek dikurangi 18 hari. Hasilnya yaitu hari pertama masa subur kamu.
  • Siklus terpanjang dikurangi 11 hari. Hasilnya adalah hari terakhir masa subur kamu.

 

2. Kenali lendir dari serviks sebagai penanda masa subur kamu

Cairan atau lendir serviks setelah haid akan dapat menjadi suatu tanda masa subur kamu. Lendir serviks ini nantinya akan mengalami perubahan tekstur dan warna. Kuantitas cairan yang muncul juga akan tergantung pada tingkat hormonnya. Untuk bisa tahu kemunculan lendir serviks, kamu juga dapat melakukan dengan berbagai cara. Salah satunya bisa menggunakan tisu atau jari untuk mencapai posisi serviks.

Setelah masa haid berakhir, ada kemungkinan lendir serviks akan sangat sedikit atau lendir akan terlihat keruh dan lengket. Ini bukan masa tepat untuk mendapatkan kehamilan. Kemudian lendir serviks akan berubah menjadi jernih dan licin. Sangat mirip sekali dengan putih telur. Ketika lendir ini banyak berarti kamu berada di masa subur kamu.

3. Lakukan tindakan pendukung

Tips subur dan cepat hamil yang selanjutnya adalah kamu perlu mempersiapkan kehamilan dengan berbagai tindakan pendukung yang penting. Misalkan dengan kamu melakukan aktivitas seksual secara rutin yaitu sekitar 2-3 kali perminggu. Untuk bisa meningkatkan kemungkinan hamil, kamu juga bisa melakukan hubungan seksual satu kali tiap hari menjelang masa subur kamu. Dan yang tidak kalah penting adalah kamu perlu menerapkan pola hidup sehat kamu seperti menjaga tubuh tetap ideal, olahraga secara rutin, mengonsumsi makanan sehat dan masih banyak lagi.

Agar bisa selalu memantau dengan kesehatan kamu, ada baiknya kamu selalu konsultasikan kesehatan dan kesuburan kamu ke dokter. Langkah ini juga menjadi sebuah tips subur dan cepat hamil yang paling tepat kamu terapkan.

Demikian sedikit informasinya untuk kamu tentang tips subur dan cepat hamil yang dapat kamu terapkan. Semoga menjadi informasi yang bermanfaat dan menginspirasi.