Pendarahan pada trimester pertama dan selama kehamilan

Perdarahan pada trimester pertama dan selama kehamilan

 
Pendarahan pada trimester pertama dan selama kehamilan sangat umum terjadi pada ibu hamil . Pendarahan selama kehamilan pada setiap tahap kehamilan memiliki penyebab yang berbeda, terlepas dari penyebabnya, hal itu juga dapat mempengaruhi kesehatan ibu dan janin. Silakan merujuk pada informasi di bawah ini untuk lebih memahami fenomena pendarahan selama kehamilan untuk mendapatkan pengalaman perawatan kesehatan terbaik selama kehamilan.

1. Penyebab darah dalam 3 bulan pertama

Sekitar 20% wanita hamil mengalami pendarahan selama 12 minggu pertama. Penyebab perdarahan pada kehamilan pertama meliputi:

Pendarahan dari konsepsi

Anda mungkin melihat beberapa tetes darah seperti gejala menstruasi dalam waktu 6 sampai 12 hari setelah Anda hamil karena embrio menempel ke rahim. Beberapa orang tidak tahu bahwa mereka hamil karena mereka keliru mengalami pendarahan dengan gejala menstruasi. Biasanya darahnya sangat sedikit dan berlangsung beberapa jam sampai beberapa hari.

Keguguran

Keguguran sangat umum terjadi dalam 12 minggu pertama kehamilan. Sekitar setengah dari wanita yang telah memiliki darah selama trimester pertama pada akhirnya akan mengalami keguguran, tapi itu tidak berarti Anda akan kehilangan bayi Anda, terutama jika Anda tidak memiliki gejala lainnya. Gejala keguguran adalah rasa kram di perut bagian bawah dan keputihan vagina.

Kehamilan ektopik

Dalam hal ini, embrio berada di luar rahim dan biasanya di tuba falopi. Jika embrio terus tumbuh, maka akan menyebabkan tuba falopi meledak dan mengancam kehidupan sang ibu. Meski kehamilan ektopik sangat berbahaya, namun hanya terjadi pada 2% ibu hamil. Gejala lain kehamilan ektopik adalah kram atau nyeri kusam di perut bagian bawah dan pusing.

Pembersihan telur

Ini adalah kasus yang jarang terjadi dimana jaringan abnormal tumbuh di rahim dan bukan janin. Dalam beberapa kasus, jaringan bisa membawa sel kanker dan bisa menyebar ke bagian tubuh yang lain.

Gejala lain dari infeksi telur adalah mual, muntah dan rahim besar.

Selain itu, ada beberapa alasan mengapa harus menambah darah selama kehamilan pertama:

Perubahan pada serviks: Selama kehamilan, darah mengalir lebih ke serviks. Hubungan seksual atau kudis juga bisa menyentuh leher rahim yang menyebabkan darah. Dalam hal ini Anda tidak perlu terlalu khawatir.

Infeksi: Infeksi pada serviks, vagina atau penyakit menular seksual juga menyebabkan darah pada kehamilan pertama.

2. Penyebab perdarahan pada trimester kedua atau ketiga

Perdarahan yang tidak normal pada tahap akhir kehamilan lebih serius karena merupakan tanda kelainan yang terjadi pada ibu dan bayi. Anda perlu pergi ke klinik segera setelah Anda mengalami pendarahan pada trimester kedua atau ketiga kehamilan.

Pendarahan

Kondisi ini terjadi ketika plasenta rendah di rahim dan secara khusus mencakup sebagian atau seluruh lubang di serviks. Ini jarang terjadi, karena terjadi hanya satu dari 200 kehamilan. Pendarahan pada kasus ini seringkali tidak disertai gejala nyeri.

Blossom

Pada sekitar 1% kehamilan, plasenta keluar dari dinding rahim sebelum atau selama persalinan dan darah menumpuk di antara plasenta dan rahim. Bayi muda sangat berbahaya bagi ibu dan bayinya. 

Gejala lain dari spasmolisis meliputi sakit perut bagian bawah, perdarahan dari vagina, rahim lemah, dan nyeri punggung.

Uterus

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, bekas luka dari operasi caesar sebelumnya mungkin hilang saat kehamilan berikutnya. Perdarahan rahim bisa mengancam jiwa dan memerlukan pertolongan medis segera.

Gejala lain dari ruptur rahim adalah nyeri dan kelemahan pada perut bagian bawah.

Tali pusat

Dalam beberapa kasus, darah janin dari tali pusar atau plasenta menutupi pembukaan serviks. Tali perut bisa berbahaya bagi janin karena pembuluh darah bisa pecah, menyebabkan pendarahan hebat dan oksigenas.

Gejala lain dari strangulasi antara lain denyut jantung janin abnormal dan perdarahan yang berlebihan.

Kelahiran prematur

Perdarahan pada akhir kehamilan juga merupakan tanda kelahiran prematur. Beberapa gejala kelahiran prematur meliputi kontraksi uterus, perdarahan vagina, kram perut, dan nyeri punggung.

Selain itu, ada beberapa alasan mengapa Anda mengalami pendarahan pada kehamilan kedua atau ketiga: cervical atau vagina, polip, kanker.

Perhatikan darah selama kehamilan

Karena pendarahan pada setiap tahap kehamilan bisa menjadi tanda kelainan, sebaiknya Anda menemui dokter.

Anda harus memastikan bahwa Anda tahu berapa banyak darah yang Anda derita dan tahu seperti apa darah (pink, coklat, merah, darah atau bekuan darah).

Jangan gunakan pembalut atau melakukan seks saat Anda sedang berdarah.

Anda memerlukan pertolongan medis segera jika Anda memiliki gejala berikut: kram di perut bagian bawah; Perdarahan parah atau nyeri; Pendarahan vagina dengan bekuan darah; Stun atau pingsan; Demam di atas 38 derajat celcius atau menggigil.

Bila ibu ditemukan mendeteksi darah selama kehamilan, sebaiknya periksa dengan mengunjungi klinik untuk mengetahui penyebab pengobatan tepat waktu. Perdarahan pada bulan pertama kehamilan dan pada tahap kehamilan bisa berakibat fatal bagi janin sehingga ibu harus memperhatikannya.
loading...
loading...

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »